Akhirnya Oven Tahun Ini!

Sewaktu di sekolah dasar, saya ikut mata pelajaran keterampilan. Saya suka sekali pelajaran ini karena diajarkan bermacam-macam dan nggak perlu mikir lama soal perkalian dan pembagian.

Salah satu pelajaran keterampilan yang saya suka adalah pelajaran memasak. Ketika dibagi tugas memasak, kelompok saya memutuskan memasak kue bolu. Semua perangkat membuat kue dari dapur Mama saya dibawa ke sekolah. SD saya dulu hanya berjarak tiga rumah saja, jadi nggak repot bawa baskom, mixer, oven, dan pernak penik memasak lainnya.

Kelompok kami membuat kue bolu terlezat. Meski agak gosong, tapi bolunya tidak bantat, lembut, dan rasa manisnya pas. Bolu kami langsung laris. Saya sangat senang sekali waktu itu, karena ternyata saya bisa masak kue bolu.

Resep bolu saya tanya Mama saya yang memang suka masak macam-macam kue. Kalau Hari Raya, saya suka membantu (baca: merecoki )Mama saya, kadang bantu pegang mixer (nggak punya mixer yang ada dudukannya, jadi harus dipegang), nge-mix-in semua bahan. Dan yang paling saya suka adalah menjilat sisa adonan kue dari baskom. Jorok tapi enak wek. Jadi mungkin dari situlah tanpa saya sadari bisa membuat kue bolu.

Itu sudah lama sekali. Selepas SD hingga kuliah, saya semakin sibuk bermain bersama teman (juga pacar) dan pelajaran (kehidupan) yang semakin lama semakin susah. Lama-lama Mama saya malas membuat kue, karena nggak ada yang bantuin. Sampai akhirnya saya mulai keluar rumah, kerja di luar kota, dan menikah (benar-benar keluar rumah). Saya tidak pernah lagi mencicipi kue bolu Mama.

Jadi, sejak nikah tahun lalu, saya pingin punya oven, supaya bisa bikin kue bolu kayak punya Mama. Tapi rencana beli oven selalu gagal. Awal nikah kami masih tinggal di kos-kosan. Barang yang kami punya cuma koper dan backpack supaya gampang pindah ke mana-mana. Jadi kami nggak mungkin beli barang yang gede-gede, nggak muat juga sih di kamar 3×3. Tiga bulan Bumbum dalam perut barulah kami pindah ke rumah petak satu kamar (hingga sekarang). Akhirnya setelah menguras tabungan buat ongkos nikah dan ngontrak rumah petak di Jakarta, cincin tunangan pun ditukar buat beli kasur. Eheh. Peralatan masak pakai perlengkapan bekas warung Ketut yang gagal berkembang. Jadi nggak perlu beli lagi.

Waktu itu sih saya masih punya kerjaan, jadi sebenarnya bisa beli kalau mau nabung. Tapi kami pikir kami nggak akan lama tinggal di Jakarta, dan ingin kembali ke Jogja. Jadi daripada barang tambah banyak dan susah bawanya, niat beli oven ditahan dulu. Kalau pakai jasa pengiriman pun tentu akan tambah biaya.

Sampai akhirnya Bumbum eh Wikan lahir dan pas sekali kontrak kerja saya selesai, ternyata pengeluaran tambah banyak dan saya nggak sempat lagi nabung buat beli oven. Tabungan mulai menipis untuk persiapan lahiran, barang-barang bayi, juga kontrakan buat satu tahun ke depan. Usaha Ketut baru dimulai jadi masih pas-pasan. Rupanya susah juga ya hanya ada satu aliran dana di keluarga yang baru berkembang. Nggak bisa lagi sedikit foya-foya. Mau nggak mau, enak nggak enak, ya saya harus masak sendiri biar irit.

Ditambah kebutuhan makan saya selama menyusui semakin menggila. Kelaperan terus. Apa saja rasanya pingin dimakan. Karena nasi dan lauk pauk saja nggak cukup. Harus ada cemilannya. Cemilannya pun harus kue, kalau nggak tetap kelaperan. Fiuh… Tapi lama-lama jarang beli kue, karena nambah pengeluaran. Jadi beli kue pun dibatasi.

Pernah sekali dibawain kue bolu sama mertua, eh sampai di rumah rupanya ada cicak nangkring di atas bolunya. Dasar belum rejekinya, hiks. Duh beneran jadi kangen bolu Mama.

Kabar gembiranya adalah, di awal tahun 2015, tiba-tiba Ketut janji mau kasih kado oven di ulang tahun saya nanti. Masih Juni sih, jadi dia bisa nabung buat beli. Ahsyeeekkk. Padahal dari tahun lalu dia sudah saya rayu-rayu, tapi kami selalu galau antara memenuhi kebutuhan dasar terlebih dahulu atau takut rumah petak kepenuhan karena nambah satu barang lagi.

Kalau oven sudah ada, nantilah dipikirkan di mana mau ditaruh, eheheh. Yang penting barangnya ada dulu. Terus saya bisa manggang kue bolu buat menghilangkan kangen kue bolu Mama dan rasa lapar yang berkepanjangan ini. Biar puas juga makannya, kalau beli selain mahal juga porsinya dikit, ehehe.

Sementara ditahan dulu sama nasi ya, perut, nanti kita isi sama kue bolu lagi kalau sudah punya oven. Dan di Juni nanti, Wikan berusia 7 bulan. Sudah MPASI. Sudah bisa makan bolu belum ya?

10899675_10205708189169387_555056710_n

Ps. Saya belum memutuskan minta oven elektrik atau yang digunakan di atas kompor. Tergantung budgetnya si Bapak nanti 🙂

6 Replies to “Akhirnya Oven Tahun Ini!”

  1. Sy jg mau deh icip2 kue bolu nya mbak, hehe. Bagi resepnya ya mbak, ditunggu. Kayaknya kue bolu bikinan si mama enak bgd ya mbak, sampek membekas bgd di hati. Smoga sgera dpet hadiah oven y mak, n smoga rejeki bpk jg lancar jaya, amiinmn

    1. Terima kasih doanya, Mak Inda. Mudah-mudahan ndak sampai Juni kalau rejekinya ada :p Amiiiiin. Boleh boleh kalau sudah punya oven saya share resepnya yah, Mak. Salam kenal 🙂

  2. saya juga belum punya oven sampai skrg, jadi kalau mau bikin bolu, suka mikirnya lamaaa… 🙂

    1. Mudah-mudahan segera punya ya, Mak Susanti 🙂 *salam kenal

  3. Terima kasih atas partisipasinya, Mama Wikan. Semoga segera terkabul ya oven idamannya biar bisa bikin bolu. Wikan bakal jadi baby gaul nih, MPASI pake bolu. Ubii nodong ya nanti wkwkwkwk.

    1. Thanks kesempatannya Mami Ubii. Iya ayok ah kalau main ke Jakarta lagi, semoga kami sudah punya oven dan nanti aku bikinkan bolu buat Ubii ya, mak. Sehat-sehat terus kalian semua 🙂

Leave a Reply